BAHASA INGGRIS Sebagai Bahasa Pengantar, Sekolah Langgar Konstitusi

ilustrasi (google img)ilustrasi (google img)

JAKARTA-- Demam Bahasa Inggris dalam kegiatan belajar mengajar terus menjalar di berbagai sekolah. Bahkan sekolah negeri pun membakukan bahasa pengantar ini dalam program Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI). Padahal, menurut pakar bahasa, pembakuan ini melanggar konstitusi.

“Penggunaan bahasa Inggris dalam proses belajar – mengajar di RSBI bertentangan dengan amanat konstitusi yang disebutkan dalam pasal 36 UUD 1945, dan pasal 29 ayat (1), (2), dan (3) UU No 24/2009,” kata pakar bahasa Abdul Chaer saat menyampaikan keterangannya sebagai ahli di ruang sidang Mahkamah Konstitusi (MK), Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (24/4/2012).

Menurut ahli psikolinguistik ini, penggunaan bahasa asing di Indonesia diatur dalam pasal 29 ayat 2, UU No 24/2009 tentang UU No 24/2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara serta Lagu Kebangsaan. Dalam pasal tersebut menyebutkan bahasa asing dapat digunakan sebagai bahasa pengantar dalam satuan pendidikan untuk tujuan yang mendukung kemampuan berbahasa asing peserta didik.

Sehingga guru atau dosen Bahasa Inggris dapat menggunakan Bahasa Inggris dengan tujuan agar peserta didiknya memperoleh kompetensi Bahasa Inggris dan bahasa selain bahasa Indonesia. Sementara pada pasal 29 ayat 3 disebutkan bahasa asing digunakan dalam pengantar sekolah asing yang mendidik warga negara asing.

“Jelas bahwa penggunaan bahasa Inggris di RSBI yang siswanya adalah anak-anak Indonesia dan untuk memberikan ilmu adalah bertentangan dengan amanat konstitusi yang disebut pada UU No 24/2009,” ungkap Abdul.

Seperti diketahui, para orang tua murid dan aktivis pendidikan menguji Pasal 50 ayat (3) UU Sisdiknas yang mengaku tak bisa mengakses satuan pendidikan RSBI/SBI ini lantaran mahal. Mereka adalah Andi Akbar Fitriyadi, Nadia Masykuria, Milang Tauhida (orang tua murid), Juwono, Lodewijk F Paat, Bambang Wisudo, Febri Antoni Arif (aktivis pendidikan).

Mereka menilai pasal yang mengatur penyelenggaraan satuan pendidikan bertaraf internasional itu diskriminatif. Keberadaan pasal itu menimbulkan praktek perlakuan yang berbeda antara sekolah umum dan RSBI/SBI. Misalnya, dalam sekolah umum fasilitasnya minim dan guru-gurunya kurang memenuhi kualifikasi. Sementara di sekolah RSBI fasilitas lengkap dan guru-gurunya berkualitas. RSBI juga menggunakan bahasa Inggris sebagai pengantar.

Editor: | dalam: Pendidikan |
Iklan Baris
  • karyawan untuk depo air minum

    Cari laki laki yangg benar benar mau kerja di depo air minum.syarat:jujur& pekerja ke…

  • spesialis sumur bor

    Spesialis Sumur Bor 0-100M, Timba, Peresapan dan Service Pompa. Hubungi: PAK ARI 087839448…

  • program yamaha

    Program yamaha, uang muka Rendah angsuran Ringan,Proses Cepat&Mudah. Terima Tukar tam…

  • Strategis tanah dekat bandara KP

    Strtgs Dekat Bandara Kulon Progo(2Menit)LT3015m,Dijual Cepat 500Ribu/meter Net Cocok untuk…

  • pasang gigi dan behel

    Pasang Gigi&Behel Berkwalitas&Bergaransi Harga@50rb@100rb BAYU: 0817265829, 0813…

  • sprei handmade

    SPREI dengan Proses Handmade&GORDYN MINIMALIS.Harga Bersaing,hubungi.www.spreigordynm…

  • Jual datsun

    Segera dapatkan Datsun GO+&Datsun GO DP rendah 26juta,angsuran.ringan,ready semua war…

  • Melayani pasang gigi behel

    Melayani Pasang Gigi&Behel Berkwalitas&Bergaransi Harga: 50ribu, 100ribu, 150rib…

  • oper kontrak cafe resto

    Cafe&Resto Dengan Omset 30-40juta/bulan. Sisa kontrak sampai Januari 2019 &Bisa…

  • Nanda car rental

    NCR Nanda Car Rental, STOCK BANYAK,Amplaz Carrefour ketimur dan masuk keutara 500m. Telpon…

Menarik Juga ยป