KASUS PENIPUAN
Gelapkan Uang, Pensiunan Bank BRI Ditangkap Polisi

TERSANGKA PENIPU- Petugas menunjukkan kuitansi barang bukti kasus penipuan dengan tersangka Agus Supriyanto (tengah), 53, warga Tegalharjo, Begajah, Sukoharjo, di Mapolsek Serengan, Solo, Rabu (9/5/2012). (JIBI/SOLOPOS/Dwi Prasetya)TERSANGKA PENIPU- Petugas menunjukkan kuitansi barang bukti kasus penipuan dengan tersangka Agus Supriyanto (tengah), 53, warga Tegalharjo, Begajah, Sukoharjo, di Mapolsek Serengan, Solo, Rabu (9/5/2012). (JIBI/SOLOPOS/Dwi Prasetya)

SOLO-Pensiunan Bank BRI Cabang Sukoharjo, Agus Supriyanto alias Agus, 53, dibekuk Polsek Serengan, di kawasan Makamhaji, Kartasura, Sukoharjo, Rabu (2/5) lalu. Warga Tegalrejo, Begajah, Sukoharjo ini harus berurusan dengan polisi lantaran menjadi calo ilegal dan menggelapkan uang puluhan juta rupiah.

Informasi yang dihimpun solopos.com menyebutkan, Agus melakukan tipu muslihat kepada korban dengan cara memastikan orang dapat bekerja di suatu perusahaan yang diinginkan. Agar proses berjalan lancar, Agus meminta uang puluhan juta rupiah kepada korban sebagai syarat untuk menyuap orang dalam.

Dalam kasus ini, Ardian Wijaya, 33, warga Joyodiningratan, Kemlayan, Serengan, menjadi salah satu korban kelicikan perbuatan Agus. Penipuan itu terjadi pada 11 Oktober 2010, di kantor LPHI-YLBH-BSI, Joyotakan, Serengan, Solo. Agus menjanjikan kepada Ardian dapat bekerja di Bank Pasar Karanganyar.

“Namun syaratnya, korban harus menyetor uang senilai Rp60 juta kepada pelaku. Jika uang itu diserahkan, dalam waktu dekat korban dalam dekat pasti bekerja di Bank Pasar,” kata Kasi Humas Polsek Serengan, Aiptu Agus Sriyono didampingi Kanit Reskrim, AKP Widodo, saat ditemui wartawan, di Mapolsek Serengan, Rabu (9/5/2012).

Menurut Agus, untuk menyakinkan korban, pelaku sengaja membuat surat perjanjian bermaterai dan kuitansi penyerahan uang tersebut. “Korban telah menyerahkan uang kepada pelaku senilai Rp35 juta. Penyerahan uang itu merupakan tahap pertama. Pelaku menjanjikan jika tidak terima di bank tersebut, maka uang yang telah disetor akan kembali semuanya,” kata Agus mewakili Kapolsek Serengan, Kompol Kaharuddin.

Dikatakan Agus, dalam kurun waktu yang telah ditentukan, pelaku tak kunjung memberikan kabar kepada korban mengenai kepastian diterima bekerja di Bank Pasar. Saat korban menanyakan hal tersebut, pelaku selalu berbelit-belit menjawabnya. Curiga menjadi korban penipuan dengan penggelapan, korban lantas melaporkan kejadian itu ke pihak kepolisian pada 30 April lalu.

“Berdasarkan penyelidikan petugas, pelaku diduga melakukan penipuan serupa di luar Kota Solo. Pelaku dijerat dengan Pasal 378 KUHP tentang penipuan dengan penggelapan. Ancaman hukuman empat tahun penjara,” kata Kasi Humas Polsek Serengan.

Editor: | dalam: Hukum |
Iklan Baris
  • Pasang dan servis CCTV

    SainStek, Pasang&Servis CCTV,PABX,FAX,SLT dan lain lain. Jl.Prof Yohanes 1112 Hubungi…

  • Dijual mitsubishi

    Dijual Mitsubishi FE 349 Truck 2005 AB-AN dan Mitsubishi 349′ 2004 D-CA.Hubungi:PT A…

  • Optik Aruni

    OPTIK ARUNI. Melayani: cek mata panggilan,konsultasi,JL.Letjend.Suprapto, No 1(utara kanto…

  • Optik natural

    OPTIK NATURAL hadir untuk anda cek mata, konsultasi GRATIS terima panggilan Hubungi : 0877…

  • Dana tunai jaminan BPKB

    Dana Tunai Jaminan BPKB Motor/ Mobil Proses Cepat Bunga Ringan Tenor 1tahun-5tahun. Buktik…

  • ingin penghasilan diatas 2 juta

    Ingin Penghasilan diatas 2 Juta?(Halal) Ini Kesempatan Kerja untuk 4 Wanita 17-30Tahun,SMP…

  • Pusat Aneka Hasil Laut

    Pusat Aneka Hasil Laut (UNITED OCEANS) Jl. Magelang KM 7 No.51 Jombor Telpon.0274 867938,…

  • bantu tutup kartu kredit

    Bantu tutup kartu kredit/KTA. Hanya bayar 30% dari tagihan terakhir, 100% Legal dan aman.

  • Dana tunai tanpa potongan

    Anda Butuh Dana Tanpa Potongan?? Saya Siap Bantu Dengan Jaminan BPKB Motor Minimal tahun 1…

  • Dicari bagian administrasi

    Dicari karyawati bagian Administrasi perkantoran syarat jujur,disiplin tanggungjawab minim…

Menarik Juga »