BISNIS RONGSOKAN
Terapkan Jemput Bola, Khawatir Dikira Penadah

Wahyudi (JIBI/Harian Jogja/Switzy Sabandar)Wahyudi (JIBI/Harian Jogja/Switzy Sabandar)

Sebuah bangunan dari batako di Jalan Pringwulung, Caturtunggal, Depok terlihat penuh tumpukan kertas, kardus, botol kosong, kaleng bekas, dan puluhan barang plastik yang tak dipakai lagi.

Di sela-sela timbunan rongsokan, laki-laki berusia 30-an tahun tampak menimbang serta memilah-milah kardus. “Beginilah keseharian saya,” ujar Wahyudi, akhir pekan lalu.

Yudi enam tahun menerima barang bekas dan menilai pilihannya itu minim risiko kerusakan. Meski demikian sebagai pengusaha ia harus menyediakan uang cadangan guna membeli setoran barang saat stok belum terjual.

“Kalau rongsokan tidak laku hari ini masih bisa dijual besok, tidak basi seperti makanan,” jelasnya laki-laki kelahiran Klaten, 6 September 1975. Sebelum menjual rongsok ia sudah pernah menjadi pedagang angkringan, membuka warung makanan, hingga peternak ayam.

Terjun sebagai pengusaha rosok dimulai saat lulusan STM Muhammadiyah Giwangan melihat banyak kertas bekas tidak terpakai di tempat fotokopi. Kertas itu lalu dikumpulkan dari sejumlah tempat sjenis di Depok dan dijual ke Blabak, Magelang. Kala itu jual beli kertas hanya perlu modal Rp500.000.

Setelah jual-beli kertas, Yudi juga menjual rongsokan lain dengan mengambil kredit modal dari bank atas nama orang lain. Modal Rp3 juta dijadikan bekal mengembangkan usaha.

Usaha rongsok itu kini memiliki sejumlah pelanggan. Selain tukang rongsok keliling, sejumlah warga perumahan di Condongcatur juga kerap menjual barang bekas. “Rata-rata orang sekarang sudah paham setiap barang bernilai jual, sehingga mereka mengumpulkan barang yang tidak terpakai dan menjual pada pengepul,” jelasnya.

Sistem jemput bola menggunakan pikap L 300 juga diterapkan untuk pelanggan yang menjual barang jumlah besar seperti komputer hingga besi-besi tua.

Ditanya soal keuntungan, Yudi mengaku tidak pernah menghitung pasti, akan tetapi sehari minimal Rp500.000 berhasil dikantongi. “Kadang juga sampai Rp1 juta atau Rp2 juta,” imbuhnya.

Disinggung suka duka dari profesinya, suami dari Sri Maryani ini mengungkapkan lebih banyak suka karena pekerjaan ini tidak terikat waktu. Kendati demikian, ia tidak menampik terkadang merasa was-was.

“Terutama untuk barang yang terlihat masih bagus, saya takut jangan-jangan barang curian, karena beberapa teman pengepul lainnya sempat berurusan dengan polisi karena dikira penadah,” tandasnya.

Editor: | dalam: Ekonomi,Sleman |
Iklan Baris
  • Butuh Dana Tunai?

    Butuh Dana Tunai? Cair Hari Ini!!! No Survey, Asuransi, Jaminkan BPKB Motor/Mobil,Resmi. Hubungi : 7141115, 08…

  • Spesialis Sumur Bor

    Spesialis Sumur Bor, Suntik, Gali, Sedot WC, Saluran Mampet, Servis Pompa Air. Pak Malik Maguwoharjo 082138390…

  • Shaffa Transport

    Shaffa Transport-Menyewakan Mobil Dengan/Tanpa Sopir, Dalam/Luar Kota. Hubungi: 0274387896, 085103052400, 0878…

  • Dibutuhkan Terapis

    Dibutuhkan Terapis Pa/Pi Max 27tahun SMP/SMA Gaji UMR Pengalaman Tidak Dibutuhkan Hubungi: 0857 4799 7074…

  • PROMO Canopy

    PROMO Canopy Baja Ringan 170rb/m2. 1 Hari Selesai, Awet, Rapi, Kokoh, GARANSI. BUDI 0819 1524 0674…

  • Husodo Massage dan Reflexology

    Husodo Massage dan Reflexology. Terapis Profesional&Pengalaman. Bisa Panggil di Rumah/ Hotel/ Kos. Hub:08…

  • Atasi Tutup Kartu Kredit

    Atasi Tutup Kartu Kredit/ KTA Hanya Bayar 30% Lunas 100% Legal. TINAH 0812 8153 9552…

  • Butuh Marketing untuk makanan ringan

    Butuh Marketing untuk makanan ringan. SMA,punya kendaraan & SIM C,P/W, siap bekerja keras. Gaji,Uang Tran…

  • Bisnis Jamur Tiram

    Bisnis Jamur Tiram Baglog Bergaransi. Kami Dampingi, Terima Pelatihan. Hubungi: Rumah Kebun Jamur. (Jalan Mage…

  • Dibutuhkan Koki & Karyawati

    Dibutuhkan Koki & Karyawati Muslim Jujur, Tinggal Di dalam Dirumah Makan Tradisional Usia Max 46th. Hubun…

Menarik Juga »