BISNIS RONGSOKAN
Terapkan Jemput Bola, Khawatir Dikira Penadah

Wahyudi (JIBI/Harian Jogja/Switzy Sabandar)Wahyudi (JIBI/Harian Jogja/Switzy Sabandar)

Sebuah bangunan dari batako di Jalan Pringwulung, Caturtunggal, Depok terlihat penuh tumpukan kertas, kardus, botol kosong, kaleng bekas, dan puluhan barang plastik yang tak dipakai lagi.

Di sela-sela timbunan rongsokan, laki-laki berusia 30-an tahun tampak menimbang serta memilah-milah kardus. “Beginilah keseharian saya,” ujar Wahyudi, akhir pekan lalu.

Yudi enam tahun menerima barang bekas dan menilai pilihannya itu minim risiko kerusakan. Meski demikian sebagai pengusaha ia harus menyediakan uang cadangan guna membeli setoran barang saat stok belum terjual.

“Kalau rongsokan tidak laku hari ini masih bisa dijual besok, tidak basi seperti makanan,” jelasnya laki-laki kelahiran Klaten, 6 September 1975. Sebelum menjual rongsok ia sudah pernah menjadi pedagang angkringan, membuka warung makanan, hingga peternak ayam.

Terjun sebagai pengusaha rosok dimulai saat lulusan STM Muhammadiyah Giwangan melihat banyak kertas bekas tidak terpakai di tempat fotokopi. Kertas itu lalu dikumpulkan dari sejumlah tempat sjenis di Depok dan dijual ke Blabak, Magelang. Kala itu jual beli kertas hanya perlu modal Rp500.000.

Setelah jual-beli kertas, Yudi juga menjual rongsokan lain dengan mengambil kredit modal dari bank atas nama orang lain. Modal Rp3 juta dijadikan bekal mengembangkan usaha.

Usaha rongsok itu kini memiliki sejumlah pelanggan. Selain tukang rongsok keliling, sejumlah warga perumahan di Condongcatur juga kerap menjual barang bekas. “Rata-rata orang sekarang sudah paham setiap barang bernilai jual, sehingga mereka mengumpulkan barang yang tidak terpakai dan menjual pada pengepul,” jelasnya.

Sistem jemput bola menggunakan pikap L 300 juga diterapkan untuk pelanggan yang menjual barang jumlah besar seperti komputer hingga besi-besi tua.

Ditanya soal keuntungan, Yudi mengaku tidak pernah menghitung pasti, akan tetapi sehari minimal Rp500.000 berhasil dikantongi. “Kadang juga sampai Rp1 juta atau Rp2 juta,” imbuhnya.

Disinggung suka duka dari profesinya, suami dari Sri Maryani ini mengungkapkan lebih banyak suka karena pekerjaan ini tidak terikat waktu. Kendati demikian, ia tidak menampik terkadang merasa was-was.

“Terutama untuk barang yang terlihat masih bagus, saya takut jangan-jangan barang curian, karena beberapa teman pengepul lainnya sempat berurusan dengan polisi karena dikira penadah,” tandasnya.

Editor: | dalam: Ekonomi,Sleman |
Iklan Baris
  • Mitsubishi 100% new

    Mitsubishi 100% New T120SS DP5juta,L300 DP15juta,CANTER 74S,74HD,SHDX DP20juta. Hubungi:08…

  • program yamaha dp rendah

    Program yamaha, uang muka rendah, angsuran ringan, proses cepat &mudah.terima Tukar T…

  • Mutiara Finance

    MUTIARA FINANCE Jl.Kyai Mojo No.76 Bener(Pertigaan Jati kencono). Jaminan BPKB Mobil Tahun…

  • butuh kapster

    Butuh Kapster GREEN SPA Jl.Solo KM 15 Bogem. Rame ada Bonus,Pengalaman Tidak Diutamakan. 0…

  • Butuh tenaga kantor

    Butuh Tenaga Kantor Tanpa Tes Pria/Wanita, Part/Full Time. 17-48tahun. Income 2juta/bulan…

  • jual sprei handmade

    Sprei dengan proses handmade/gordyn minimalis,harga bersaing.www.anekagordyn.com.087838282…

  • Citra AC

    CITRA AC, Servis AC, Bongkar/Pasang. Isi Freon Netes. Tidak Dingin. 0274-3027310, 08960434…

  • packing teh celup

    Dibutuhkn Segera Kerja Sampingan Bisa Dikerjakan Dirumah Sendiri “Packing Teh Celup&…

  • Rumah dijual dekat bandara baru

    DP 12juta, Minimalis Mewah. Jalur 24jam. Bandara Baru di Polres Wates. Brimob Sentolo …

  • borobudur cipta paten

    “Borobudur CiptaPaten & Merk Dagang mengurusrus: 1.Hak Cipta,Paten,MD 2.Izin,Pu…

Menarik Juga »