Tabrak Panser, Pasutri Tewas

IlustrasiIlustrasi

BANYUMAS — Pasangan suami-istri (pasutri) tewas akibat bertabrakan dengan kendaraan tempur Panhard VBL milik TNI Angkatan Darat (AD) di ruas jalan raya Ajibarang-Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Senin (18/2/2013) pagi.

Informasi yang dihimpun dari sejumlah saksi mata menyebutkan kecelakaan terjadi saat pasutri Ahmad Sohinun, 53 dan Rochidah, 50, warga Desa Kalitapen RT 004/RW 003, Kecamatan Purwojati, Banyumas baru saja pulang kulakan di Pasar Ajibarang.

Mereka berboncengan sepeda motor Yamaha Vega berpelat nomor polisi R 4530 AE. Saat melintas di depan gedung Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 1 Ajibarang, muncul iring-iringan kendaraan militer dari arah timur [Purwokerto].

“Pengendara sepeda motor itu berada di belakang sebuah bus, sehingga diduga tidak mengetahui kemunculan iring-iringan kendaraan militer. Padahal, bus saat itu sudah menepi ke kiri,” kata Agus, warga di sekitar lokasi kecelakaan.

Menurut Agus, pengendara sepeda motor tersebut justru berusaha mendahului bus di depannya, hingga akhirnya tabrakan pun tidak bisa dihindarkan. Karena kelewat kerasnya benturan, kendaraan tempur Panhard VBL sampai berbelok ke kanan dan baru berhenti setelah menabrak pohon di depan SMPN 1 Ajibarang.

Akibat kecelakaan tersebut, Ahmad Sohinun meninggal dunia di lokasi kejadian, sedangkan Rochidah yang mengalami luka parah langsung dilarikan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Margono Soekarjo, Purwokerto. Namun, sesampainya di RSUD Margono Soekarjo, nyawa Rochidah tak tertolong.

Saat ditemui wartawan di lokasi kejadian, Komandan Komando Distrik Militer (Kodim) 0701/Banyumas, Letnan Kolonel (Inf) Helmi Tachejadi Soerjono, mengatakan iring-iringan kendaraan militer tersebut dalam rangka pengamanan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Banyumas 17 Februari 2013.

Kendaraan militer tersebut berkonvoi dari Purwokerto, Ajibarang, Wangon dan berakhir di Sumpiuh. “Konvoi kendaraan itu sudah sesuai prosedur, karena ada pengawalan di depan, termasuk dikawal mobil Polisi Militer,” kata Helmi tanpa menyebutkan nama pengemudi kendaraan tempur Panhard VBL yang mengalami kecelakaan.

Kendati demikian, dia mengatakan TNI akan bertanggung jawab atas musibah kecelakaan itu, termasuk memberikan santunan dan sebagainya kepada keluarga korban. Selain itu, pihaknya juga akan berkoordinasi dengan jajaran Satuan Lalu Lintas Polres Banyumas soal penyelidikan atas kecelakaan tersebut.

Komandan Kompi Kavaleri Panser 2 Semarang, Kapten (Kav) Widya Widihantoro, mengatakan kendaraan tempur tersebut hendak kembali ke Semarang, setelah ikut mengamankan pilkada Banyumas. Sedangkan Kapolres Banyumas, AKBP Dwiyono, mengatakan pihaknya masih menyelidiki kecelakaan tersebut.

Editor: | dalam: Hukum |
Iklan Baris
  • Butuh 5 wanita

    Dicari: 5 Wanita usia 17-35tahun,SMP/SMA,Penampilan Bersih,Fotocopy KTP Ijazah,Foto.Bisa T…

  • servis

    “Dilarang Bayar Jika AC Belum Dingin” Pusat Service AC Ruang Anda. Info: www.m…

  • Dewana Trans

    DEWANA TRANS: Avanza+Driver 200ribu. Terima Order Dalam/Luar Kota& Citytour Harga Neg…

  • Kinanti spa

    Kinanti Spa, Ladies&Gent Dengan Terapis Yang Ramah &Profesional Jl.Candi Sambisa…

  • Ayu spa

    Ayu SPA Jalan kaliurang KM 8 Fasilitas Air Hangat, Bath Up, AC,20 Therapis Muda Bebas Pili…

  • ahli sumur bor

    Ahli smr bor tembus batu suntik sedot wc servis pompa. Air 0274786l223 concat 74l2459 magu…

  • Dicari karyawan toko

    Dicari karyawati toko&karyawan gudang di toko kartika muda Jogja Solo km 10.5 Telpon.

  • Butuh kapster

    Dibutuhkan segera Kapster Pria Untuk Barbershop langsung kerja, tidur dalam, Syarat: Pria,…

  • Tenaga untuk depo air minum

    Cari Laki laki Yang Mau Kerja Untuk Di DEPO AIR MINUM TREASURE. Gaji Minimal 1,1juta. Kiri…

  • Dibutuhkan tenaga untuk laundry

    Dibutuhkan Tenaga Untuk Laundry: Putri Muslim,Jujur Rajin.Datang Dengan Membawa KTP,Pas Fo…

Menarik Juga »