Harga Gaplek Gunungkidul Tak Menggairahkan

JIBI/Harian Jogja/Kusnul Isti Qomah
GaplekJIBI/Harian Jogja/Kusnul Isti Qomah Gaplek

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Rendahnya harga beli gaplek dari pabrik serta toko palawija membuat petani serta pengepul gaplek tak bergairah.

Salah satu pengepul, Bariyo, mengungkapkan harga beli gaplek dari petani Rp1.200 dan harga jual ke pabrik atau penjual palawija Rp1.400. Ketika membeli dari petani, keadaan gaplek pun belum kering benar. Bariyo masih harus menjemurnya lagi.

“Harga sama sekali tidak memihak petani dan pengepul,” papar dia kepada Harian Jogja di Dusun Karangasem, Desa Mulo, Kecamatan Wonosari, Gunungkidul, Rabu (31/7/2013).

Pada panen sebelumnya harga beli dari petani mencapai Rp1.700 dan di pabrik ataupun penjual palawija Rp2.000.

Tetangga Bariyo, Wariyo, masih agak beruntung. Ia mendapatkan harga beli lebh tinggi yakni Rp1.500 karena panen duluan. Ia memanen sekitar Mei lalu sebelum hujan terus mengguyur.

“Kalau sekarang, harganya anjlok. Sisa tanaman akan saya panen setelah Lebaran saja,” tutur dia.

Meskipun di Wonosari hasil panen ketela lebih banyak dari panen sebelumnya, di Kecamatan Tepus terjadi kondisi sebaliknya. Salah seorang petani dari Dusun Kotekan, Desa Purwodadi, Sado mengaku gagal panen.

“Hujan terus turun jadi banyak ketela yang busuk. Memang besar-besar tapi busuk. Saya hanya dapat 30 kilogram tahun ini,” papar dia.

Editor: | dalam: Gunung Kidul |
Iklan Baris
Menarik Juga »