HARGA SEMBAKO
Di Solo, Harga Sayuran Naik Rp500-Rp3.000

Ilustrasi harga sayuranIlustrasi harga sayuran (JIBI/dok)

Solopos.com, SOLO—Harga beberapa komoditas sayur mengalami kenaikan Rp500-Rp3.000 per kilogram (kg) karena pasokan dari petani menurun. Kondisi itu terjadi karena musim hujan membuat beberapa komoditas sayur busuk.

Pantauan Solopos.com di Pasar Legi, harga beberapa komoditas sayur mengalami kenaikan dan penurunan. Beberapa pedagang menyampaikan kenaikan harga dipengaruhi pasokan dari petani menurun. Kondisi itu terjadi karena musim hujan membuat sayur busuk. Namun kenaikan dan penurunan harga bervariasi tergantung petani yang menyetorkan barang dan kualitas komoditas.

Seperti dituturkan pedagang di kios 71, Martini. Perempuan yang mengaku pemasok beberapa komoditas sayur ke hotel di Solo itu menyampaikan beberapa komoditas mengalami kenaikan dan penurunan harga. Dia memberikan contoh wortel lokal ukuran besar mengalami kenaikan Rp2.000 dari Rp5.000-Rp6.000 menjadi Rp7.000-Rp8.000.

Selain wortel lokal ukuran besar, kembang kol dan tomat juga mengalami kenaikan Rp2.000. Sedangkan kubis mengalami kenaikan Rp1.000 dan buncis mengalami penurunan Rp1.000-Rp2.000.

“Ada yang naik dan turun harga. Kenaikan sekitar satu pekan ini karena musim hujan. Beberapa barang busuk sehingga pasokan menurun. Saya membeli dari Cepogo Boyolali karena produk wilayah lain kurang bagus,” kata Martini saat ditemui Solopos.com di sela-sela melayani pembeli di Pasar Legi, Rabu (18/12/2013).

Kondisi serupa dialami pedagang asal Tawangmangu, Sukinem. Dia menjelaskan kondisi seperti itu sering terjadi saat musim hujan. Beberapa komoditas sayur busuk sehingga pasokan menurun. Padahal dia mengklaim permintaan barang normal.

Dia menyampaikan harga seledri naik paling tinggi sekitar Rp3.000 dari Rp5.000 menjadi Rp8.000. Namun harga beberapa komoditas lain stabil, seperti kubis, terong dan jipang. “Banyak yang busuk. Padahal saya langsung beli dari petani Tawangmangu. Pasokan menurun saat musim hujan. Padahal permintaan normal setiap akhir tahun,” tutur dia.

Kondisi serupa terjadi pada beberapa komoditas Sembako, seperti minyak goreng sawit, minyak goreng super dan bawang merah. Kenaikan terjadi antara Rp1.500-Rp5.000. Salah satu penjual Sembako di Pasar Legi, Ana, menjelaskan kenaikan harga terjadi secara bertahap sejak tiga hari lalu. Namun dia tidak mengetahui alas an kenaikan harga.

Editor: | dalam: Ekonomi |
Iklan Baris
  • Optik natural

    OPTIK NATURAL hadir untuk anda cek mata, konsultasi GRATIS terima panggilan Hubungi : 0877…

  • Pasang dan servis CCTV

    SainStek, Pasang&Servis CCTV,PABX,FAX,SLT dan lain lain. Jl.Prof Yohanes 1112 Hubungi…

  • Dana tunai jaminan BPKB

    Dana Tunai Jaminan BPKB Motor/ Mobil Proses Cepat Bunga Ringan Tenor 1tahun-5tahun. Buktik…

  • Dana tunai tanpa potongan

    Anda Butuh Dana Tanpa Potongan?? Saya Siap Bantu Dengan Jaminan BPKB Motor Minimal tahun 1…

  • bantu tutup kartu kredit

    Bantu tutup kartu kredit/KTA. Hanya bayar 30% dari tagihan terakhir, 100% Legal dan aman.

  • ingin penghasilan diatas 2 juta

    Ingin Penghasilan diatas 2 Juta?(Halal) Ini Kesempatan Kerja untuk 4 Wanita 17-30Tahun,SMP…

  • Dicari bagian administrasi

    Dicari karyawati bagian Administrasi perkantoran syarat jujur,disiplin tanggungjawab minim…

  • Dijual mitsubishi

    Dijual Mitsubishi FE 349 Truck 2005 AB-AN dan Mitsubishi 349′ 2004 D-CA.Hubungi:PT A…

  • Optik Aruni

    OPTIK ARUNI. Melayani: cek mata panggilan,konsultasi,JL.Letjend.Suprapto, No 1(utara kanto…

  • Spesialis cetak nota

    Spesialis Cetak Nota NCR 90ribu/RIM& Undangan Nikah Mulai Rp.1100 Hubungi: 0856432642…

Menarik Juga »